Tuesday, March 13, 2018

Nukilan untuk insan bergelar SAHABAT

nukilan untuk sahabat

Sahabat...
Maafkan aku kerana mengecewakan mu,
Maafkan aku kerana tidak dapat menjadi sahabat yang sempurna untuk kamu,
Maafkan aku kerana engkau sentiasa negatif dengan ku
Maafkan aku kerana tidak mendatangkan kebahagiaan untuk kamu
Maafkan aku...


Sahabat...
Tak pernah aku merasakan kamu itu satu beban
Tak pernah aku merasakan kamu itu satu big problem
Tak pernah sesekali aku...

Sahabat...
Ikhlas...
Setia...
Tolak ansur...
Saling percaya...
Saling timbangrasa...
Buang curiga...
Buang iri...
Buang dengki...
Buang cemburu...
Menjaga hati...
Saling menasihati...
Itulah yang aku sulami sepanjang aku bersahabat dengan mu....


Sahabat...
Mati itu pasti...
Mati itu pasti dirasakan oleh setiap makhluk yang bernafas...

Sahabat...
Harimau itu mati meninggalkan belang...
Manusia itu mati meninggalkan nama...
Ingatlah itu...
Kerna itu...
Selagi hayat ini ada...
Selagi itu...
Aku bertabah untuk menjadi sahabat yang terbaik untuk kamu...


Sahabat...
Siapa pun aku dimata mu...
Aku harap...
Aku mendapat kemaafan dari mu...
Aku harap...
Usahlah mengharapkan aku kembali...
Sesungguhnya pergiku...takkan lagi kembali.

- Mawar Melati -

Erpy (bukan nama sebenar) adalah kawan kita yang kita kenal dari nearby wechat. Kita jadi rapat dengan dia atas alasan minat yang sama, suka pada motor dan dia belajar untuk berubah jadi insan yang lebih baik. 

Kita bantu pupuk semangat dia. Erpy seorang yang panas baran. Awal perkenalan, memang kita asyik kena bersabar dengan barannya. Banyak kali terasa hati. Banyak kali memendam rasa. Dan Erpy jarang-jarang sangat ada bersama kita. Time dia perlukan apa-apa baru dia mendekat. Kalau tidak, sibuklah dia dengan kerjanya. 

Kita kerap berselisih faham dengan Erpy disebabkan "ignorance" pada kita. Tapi Erpy ini bijak memujuk. So, kita berbaiklah semula. Ikutkan dah penat. Asyik bertelingkah. Tapi dia jelah kawan yang kita ada. Hadap jugaklah. 

Seminggu sebelum kita terbang ke Phnom Penh, dia da janji dengan kita, untuk menghantar kita ke airport KLIA. Dalam masa seminggu tu, dia tak hubungi kita. Kita pun, macam biasalah, tak da pikir negatif pun, cuma kita macam malas nak layan dah si Erpy ni. Bizi sangat sampai lupakan kita. 

Sehari sebelum kita berangkat ke Phnom Penh, kita mesej dia. Tak berbalas. Kita mesej lagi... just nak confirmkan, samada dia boleh hantarkan kita atau tidak. Kali ketiga baru dibalas. Waktu tu... Allahu akbar... lembik lutut kita. Terduduk dan tak terdaya kita dibuatnya setelah membaca mesej yang diterima.... Macam kebetulan plak, malam tadi, kita ada bacakan yassin untuk dia. Geram sangat dengan sikap "ignorance" pada kita.. kita hantar yassin. 

Rupa-rupanya Erpy dah koma sejak 4 ari yang lepas. Accident semasa otw balik ke Putrajaya. Allahu akbar. Perasaan kita masa tu... bercampur baur. Takut dengan kehilangan Erpy. Takut dengan apa yang kita bicarakan tentang dia selama ini. 

Dengan semangat yang tersisa, kita melawat Erpy di ICU walaupun kita tau, famili Erpy tidak sukakan kita. Waktu tu, kita tengok Erpy, yang bergantung sepenuhnya pada alat penafasan di ICU Seremban, kita jadi kacau bilau. Pikiran kita berkecamuk samada nak pergi mission atau tidak. 

Akhirnya kita teruskan mission jugak dengan harapan, sekembali nanti Erpy dah jaga dari koma. Setelah kita pulang dari misi, Erpy masih belum jaga dari koma lagi...

Namun Allah Maha Kuasa, alhamdulillah, dalam dua minggu kemudian Erpy mula menunjukkan tanda-tanda positif untuk sedarkan diri. Dan sepanjang tempoh keberadaannya di hospital, kita berulang ganti dengan familinya menjaga Erpy. Kenapa? Sebab ayahnya ada masalah strok, kakaknya pula mengandung, adiknya belajar dan ibunya ada masalah darah rendah. 

Kita cuba selagi boleh. Kita berbaik-baik dengan familinya, nurses dan pak guard di hospital tu bagi memudahkan urusan keluar masuk ke hospital. Sepanjang menjaga Erpy, banyaklah suka duka, perit maung kita hadap. Tapi kita serahkan kepada Allah... Akhirnya, Erpy pulih dan dapat keluar hospital setelah 4 bulan terlantar. 

Setelah itu, Erpy da tak seperti kita kenal dulu. Perangainya makin pelik. Kita bersabar. Dan one day, semasa kita berada di Betong, Thailand... dia seakan hilang akal. Dia mula memaki hamun kita. Dia dah start balik dengan perangai lama. 

Waktu tu.. kita yang berkali-kali terluka dengan dia, hati kita tiba-tiba bertukar menjadi tawar. Tawar sangat. Sampaikan kita da tak boleh nak ubah perasaan ni walaupun berkali-kali dia memohon maaf dan ingin kembali macam dulu.

Dan klip video yang terakhir itu, adalah klip terakhir kita untuknya bagi memenuhi permintaannya. Selepas tu, kita dengan dia, dah berakhir. Erpy bukan lagi sahabat kita. Erpy hanya kawan biasa. Kita dah tak boleh nak ketawa dan menangis bersamanya lagi... kita kesal, memang kita kesal sebab kita dah tak boleh. Mungkin dah tiba waktunya kita pergi.

Intipatinya, hargailah sahabat. Kawan ketawa itu ramai, kawan menangis belum tentu ada bersama kita. Kawan susah senang...selagi boleh perbaiki dan bersabar, bertahanlah. Jaga bahasa, jaga tutur dan tingkah kita. Nikmat mempunyai sahabat itu tak semua orang dapat rasa. Apa-apa pun, yakinilah dengan Allah. Hanya Allah je yang taw, kejadian di sebalik kejadian. Perbanyakkanlah berdoa dan bertawakal. Allah sayang sangat kepada orang yang sabar dan bergantung harap padaNya. #spreadlove
Post a Comment